Monday, 17 January 2011

Teknik Melakukan Astral Projection ( MERAGA SUKMA )

Catatan: Dari berbagai macam teknik dan cara melakukan Astral Projection, ini adalah
merupakan cara yang termudah. Dalam waktu maksimal 1 minggu, atau bahkan 1 hari adalah cukup, dengan pengarahan diri yang baik dan benar. Dari pengalaman Saya, teknik berikut ini adalah lebih mudah dari teknik-teknik lain yang mana kita tidak perlu melakukan visualisasi intensif pada saat melaksanakan Astral Projection.
Hambatan utama dalam pembelajaran Astral Projection adalah rasa takut. Awalnya Saya
khawatir dan takut untuk melakukan Astral projection, Saya mengira bahwa Saya bisa
mati/kesurupan jika melakukannya. Sampai artikel ini Saya tulis, nyatanya tak pernah ada hal-hal
negatif yang terjadi dalam proses Astral Projection, atas kehendak Allah.
Berikut ini langkah-langkah yang Saya lakukan untuk melakukan suatu Astral Projection (dalam
istilah jawa biasa disebut dengan ‘Meraga Sukma’) 

Langkah Pertama:
Relaksasi tubuh, keseluruhan termasuk fisikal dan mental. Saya memulainya dari relaksasi otot-
otot tubuh dan pengaturan pernafasan. Dengan secara terus-menerus dengan menarik nafas
dalam-dalam, dan mengembuskannya perlahan. Berkali-kali hingga Saya benar-benar relax.

Langkah Kedua:
Konsetrasi, memasuki keadaan di antara tertidur dan terjaga (duh, sulit Saya jelaskan di sini
bagaimana suasana seperti itu terjadi). Ini disebut sebagai masa Hypnagogic (menurut buku yang
Saya baca). Dengan berlatih secara terus-menerus untuk memasuki keadaan tersebut, maka kita
akan mudah melakukan ‘switching’ dari keadaan sadar menjadi ‘setengah tertidur’ namun bukan
mengantuk atau bahkan tidur. Cara lain yang mudah adalah dengan berkonsentrasi pada suatu
objek dalam pandangan gelap kita (kondisi mata tertutup).

Langkah ketiga:
Mulailah dengan mengosongkan total seluruh isi (unek-unek) yang ada dalam pikiran kita. Dan
cobalah amati segala perubahan yang ada dalam pandangan ‘visualis’ kita (lumayan susah).
Dengan semakin memperdalam konsentrasi, usahakan untuk menatap lurus ke depan di mana
kelopak mata kita tertutup. Beberapa saat kemudian (seperti yang Saya alami) akan muncul suatu
pola cahaya aneh. Dalam keadaan tersebut, di mana Neuron-neuron kita akan beristirahat. Ini
masih belum membawa kita pada tahap Astral Projection yang sesungguhnya, jadi biarkanlah
saja hal demikian terjadi dengan sendirinya.

Langkah Keempat:
Memasuki masa Vibrasi. Ini merupakan bagian terpenting, namun terasa meragukan (maksudnya
ragu apakah kita benar-benar telah berada pada tahap ini atau belum). Pada saat inilah, medan-
medan listrik pada tubuh kita aka terlepas, dan Astral akan meninggalkan tubuh fisik kita. Benar-
benar sulit, namun tidak sesulit yang kita kira. Saya hanya berlatih sebanyak 4 kali meditasi dan
berhasil pada meditasi ke-5.
Berikut ini adalah tips-tips yang dianjurkan untuk mempermudah memasuki tahap Vibrasi:
1. Lepaskan benda-benda semacam gelang, kalung, dsb. Yang dapat mengganggu
konsentrasi kita pada saat bermeditasi.
2. Lakukanlah di dalam ruangan yang gelap namun masih ada cahaya, jangan terlalu gelap
3. Saya melakukannya dengan berbaring membujur dari utara ke selatan, dengan posisi
kepala berada di utara. Dengan posisi berbaring, kita akan benar-benar merasakan
relaksasi total dengan sempurna. Namun jangan sampai mengantuk!
4. Pakailah pakaian yang longgar dan nyaman, agar tidak menganggu konsentrasi pada saat
bermeditasi.
5.Carilah tempat yang sunyi (Saya melakukannya di kamar, maklum di pedesaan kalau
malam hari kan sepi).
6. Mulailah memasuki tahap relaksasi.
7. Lakukanlah sugesti-sugesti secara mental pada diri Anda sendiri, misalkan kalau Saya, “Wahai Aku, rasakanlah pancaran kekuatan semesta yang begitu dahsyat.” Atau juga, “Wahai hati, pikiran, dan tubuhku, beristirahatlah... Dan berselaraslah  pada keheningan semesta.” Lah pokoke akeh banget!
8. Lakukanlah menarik nafas yang dalam dengan menggunakan mulut/hidung, terserah asalkan jangan
sampai telat bernafas = sesak nafas.
9.Berkonsentrasilah pada pernafasan, namun jangan sampai menjadikannya sebagai objek
konsentrasi.
10.Pilihlah satu titik misal 1 meter di atas kepala Anda, kemudian usahakan/pindahkan poin
Anda ke titik tersebut (pokoknya seperti itu lah, sulit Saya jelaskan).
11. Perkuat tingkatan konsentrasi, dan pusatkan ‘cipta’ pada titik yang telah kita tentukan
dalam poin 10. 

Langkah Kelima:
Berlatihlah mengontrol tahapan Vibrasi kita. Mengontrolnya secara mental dengan
menekankannya ke dalam kepalake mudian aturlah Vibrasi itu menurun hingga ke ujung kaki
kita, hingga merata ke seluruh tubuh, sambil mempertahankan Vibrasi kita pada seluruh tubuh.
Untuk menghasilkan efek getaran ini, lakukanlah konsentrasi penuh pada setiap Vibrasi yang kita
rasakan secara mental tekankanlah gelombang Vibra tersebut keluar dari kepala dan menurun
memasuki seluruh tubuh.Lakukanlah latihan seperti ini hingga kita benar-benar mampu
memerintah sang Vibrasi kapanpun sekehendak kita. Jika kita telah mampu melakukan kontrol
pada Vibrasi, maka kita telah siap melakukan perjalanan Astral.

Langkah Keenam:
Mulailah secara bertahap dan terpisah-pisah. Kunci dalam melakukan Astral Projection adalah
kontrol pikiran. Jagalah pikiran kita (visualisasikan) Astral untuk meninggalkan tubuh secara
terus-menerus. Ingat, apapun yang akan terjadi janganlah panik atau takjub. Tetaplah pada
konsentrasi dan netralisasi pikiran. Berikutnya adalah melakukan visualisasi penuh untuk
mengeluarkan Astral dari tubuh, dengan melakukan kontrol pikiran dan konsentrasi yang tetap.

Langkah Ketujuh:
Lepaskanlah Astral kita dari tubuh. Langkah awal adalah dengan melakukan sugesti bahwa diri
kita amat sangat ringan, dan kemudain cobalah untuk terbang (dengan melepaskan Astral dari
tubuh). Lakukanlah hal tersebut sambil terus meningkatkan kontrol pikiran dan konsentrasi, dan
jagalah jangan sampai semua ini sia-sia (semisal gangguan suara dari luar, dsb.).
Jika Anda dapat melihat tubuh anda sedang duduk/terbaring sedang posisi Anda
adalah terbang, maka Astral Projection telah Anda kuasai. Ingat 1,2,3 hari berlatih
bukanlah masalah, tergantung niat, minat dan tujuan kita.
.........Selamat Mencoba....... 

Saya minta maaf  kepada semua pihak jika ada kesamaan kata-kata / tulisan dengan blog lain.

No comments:

Post a Comment